10 Dasar Mengenal Tafsir Al-Qur’an (مبادئ العشرة لتفسير القرآن)

0
688
mengenal tafsir elhijaz

Segala puji bagi Allah yang telah menganugerahkan bermacam kenikmatan kepada kita, diantara kenikmatan itu adalah kesehatan dan waktu luang untuk mengambil hikmah dan pelajaran dalam mentadabburi Kalamurrahman.

Shalawat dan Salam kita sampaikan kepada Rasul termulia yang diturunkan kepadanya kitab yang paling mulia melalui malaikat yang paling mulia, dibelahan bumi yang paling mulia[1] dialah Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa ‘Ala Alihi wa Shahbihi wa Sallam. Amma ba’du.

Kita ketahui bahwasanya ada beberapa hal yang perlu dilakukan oleh seorang muslim untuk mentadabburi, menghayati atau mendalami pemahamannya terhadap al-Qur’an serta apa saja yang terkandung didalamnya. Diantaranya adalah dengan mempelajari tafsir al-Qur’an, baik secara formal dilembaga pendidikan atau pengajian-pengajian umum, atau bahkan secara privat serta cara dan media apa saja yang bisa menghantar kepada tafsir al-Qur’an.

Ada beberapa pokok yang perlu diperhatikan saat memulai sebuah ilmu, sebagaimana dikenal dengan mabadi’ asyarah yang disebutkan pada sebuah bait:

إِنَّ مَبَادِئَ كُلِّ فَنٍّ عَشْرَة …………… اَلْحَدُّ وَالْمَوْضُوْعُ ثُمَّ الثَّمَرَة

“Sesungguhnya setiap bidang ilmu itu memiliki sepuluh dasar pokok…yaitu definisi, tema, buah hasilnya”

وَنِسْبَةُ وَفَضْلُهُ وَالْوَاضِع ………. وَالاِسْمُ الاِسْتِمْدَادُ حُكْمُ الشَّارِع

“penisbatan, keutamaannya, penemunya…namanya, asal pengembangannya, dan hukumnya”

مَسَائِلُ وَالْبَعْضُ بِالْبَعْضِ اكْتَفَى …. وَمَنْ دَرَى الْجَمِيْعَ حَازَ الشَّرَفَا

“pembahasannya, sebahagian itu mencukupi sebagaian lainnya…dan siapa saja yang bisa memenuhi keseluruhan tadi maka dia akan meraih kemuliaan”

Adapun 10 dasar awal untuk menjadi gambaran sebelum kita masuk dalam mempelajari tafsir adalah sebagai berikut:

  1. Definisi الحد:

Secara bahasa:

Tafsir تَفْسِيْرٌ berasal dari فَسْرٌ, huruf ر ف, س, adalah sebuah kata yang bermakna اَلْبَيَانُ  dan اَلْإِيْضَاحُ yaitu penjelasan.[2] Sehingga makna ini bisa digunakan secara umum baik tafsir al-Qur’an, tafsir mimpi[3] ataupun tafsir yang lainnya.

Secara istilah:

Para ulama berbeda-beda dalam mengungkapkan definisi tafsir secara istilah, diantaranya adalah:

Tafsir adalah “ilmu yang dengannya kita bisa memahami kitabullah yang turun kepada Nabi Muhammad, seperti penjelasan makna-maknanya dan memetik hukum-hukum serta hikmah yang terkandung didalamnya”.[4]

Tafsir adalah “ilmu yang membahas perihal al-Qur’an dari sisi pendalilannya sesuai apa yang diinginkan oleh Allah sebatas kemampuan manusiawi.[5]

Tafsir adalah “penjelasan makna al-Qur’an”.[6]

  1. Tema الموضوع: kalamulhah
  2. Buah atau hasilnya الثمرة: memahami kandungan kalamullah secara benar.
  3. Keutamaannya الفضل: Setidaknya bisa kita lihat dari tiga sisi, yaitu: a. Dari segi tema, tema yang dibahas dalam tafsir adalah kalamullah yang merupakan mata air dari seluruh hikmah dan tambang dari fadhilah. b. Dari segi tujuan, tujuan dari tafsir adalah berpegang teguh dengan tali agama yang kokoh menuju kebahagiaan hakiki yang tak kan punah. c. Dari segi kebutuhan, karena sesungguhnya segala kesempurnaan agama dan dunia membutuhkan pengetahuan ilmu tentang syariat dan ilmu-ilmu itu berujung kepada pengetahuan terhadap kitabullah.[7]
  4. Penisbatannya النسبة: ilmu tafsir dinisbatkan kepada bagian dari ilmu syariat.
  5. Yang pertama kali menyusun ilmu ini الواضع: Shahabat dan kalangan mujtahid setelahnya.

Ahlu tafsir yang terkenal dikalangan shahabat antara lain:

Di Mekah

Ibnu ‘Abbâs yang kemudian diikuti oleh murid-murid beliau seperti said bin Jubair, Mujahid, ‘Ikrimah, Thawus dan ‘Atha’ bin abi rabah.

Di Madinah

Ubay bin Ka’ab yang kemudian diikuti oleh murid-murid beliau seperti Zaid bin Aslam, Abu Al-‘Âliyah dan Muhammad bin Ka’ab Al-Qurtubiy.

Di Iraq

Ibnu Mas’ûd yang kemudian diikuti oleh murid-murid beliau seperti ‘Alqamah, Masruq, Al-Aswad, ‘Âmir Asy-Sya’biy, Al-Hasan Al-Bashriy dan Qatâdah bin Da’amah As-Sadûsiy.[8]

  1. Namanya الاسم:
  2. Ilmu pengembangan الاستمداد : Ilmu bahasa arab, Atsar, Akhbar arab, Usul fiqih, Aqidah dan Tauhid, Qira’at.[9]
  3. Hukum mempelajarinya الحكم: Fardhu a’in dan fardhu kifayah sesuai dengan status kapasitas dan otoritas setiap individu.
  4. Masalah-masalah yang dibahas المسائل: segala bentuk pembahasan al-Qur’an berkait dengan makna dan kandungan ayat.

Maka kita memohon kepada Allah agar selalu memberikan taufiq dan hidayahnya kepada kita untuk istiqamah dalam memahami, mengamalkan dan mendakwahkan al-Qur’an sesuai manhaj salafushalih dari kalangan shahabat, tabi’in[10] serta yang mengikutinya dengan ihsan hingga akhir zaman.

***

Ditulis oleh Imron Rosyid Astawijaya

_______________________

[1] Seperti yang dikatakan Abul-Fidâ’ Ismâil bin Umar bin Katsîr al-Qurasyi ad-Dimasyqiy, Tafsir al-Qur’an al-‘Adzîm (Riyâdh: Dâr Thayyibah, Cet. 2009) Hal. 365, Juz 5.

(“إِنَّا أَنزلْنَاهُ قُرْآنًا عَرَبِيًّا لَعَلَّكُمْ تَعْقِلُونَ”, وذلك لأن لغة العرب أفصح اللغات وأبينها وأوسعها، وأكثرها تأدية للمعاني التي تقوم بالنفوس؛ فلهذا أنزلَ أشرف الكتب بأشرف اللغات، على أشرف الرسل، بسفارة أشرف الملائكة، وكان ذلك في أشرف بقاع الأرض، وابتدئ إنزاله في أشرف شهور السنة وهو رمضان، فكمل من كل الوجوه)

[2] Abu al-Husein Ahmad bin Fâris bin Zakariya wafat 395 H, Maqâyisu al-Lughah (Kairo: Dâr al-Hadits, Cet. 2009) hal. 738.

[3] Abu al-Qâsim al-Husein bin Muhammad ar-Râghib al-Asfahâniy wafat 502 H, al-Mufradât fi Gharîbi al-Qur’an (Kairo: Dâr Ibnu al-Jauziy, 2012) hal. 418.

[4] Ini adalah definisi tafsir yang katakan oleh Badruddîn Muhammad bin Abdillah az-Zarkasyiy wafat 794 H, al-Burhân fi ‘Ulûmi al-Qur’an (Kairo: Dar al-Hadits, Cet. 2006) hal. 22, dengan teks aslinya sebagai berikut:

التفسير علم يعرف به فهم كتاب الله المنزل على نبيه محمد صلى الله عليه و سلم وبيان معانيه واستخراج أحكامه وحكمه

[5] Abdul’adzîm az-Zarqâniy wafat 1367 H, Manâhilu al-Irfân fi ‘Ulûmi al-Qur’ân (Kairo: Dar al-Hadits, Cet. 2001) hal. 7, Jilid 2. Beliau katakan definisi tafsir secara istilah adalah:

والتفسير في الاصطلاح علم يبحث فيه عن القرآن الكريم من حيث دلالته على مراد الله تعالى بقدر الطاقة البشرية

[6] Muhammad bin Shâlih al-‘Utsaimin wafat 2001, Usûlun fi at-Tafsîr (Riyadh: Dar Ibnu al-Jauziy, Cet. 4, 1434 H) hal. 29.

[7] Jalâluddin Abdurrahmân as-Suyûthiy wafat:911H, al-Itqhân fi ‘Ulûmi al-Qur’ân(Kairo: Dâr al-Hadîts, Cet. 2006 ) hal. 455, Juz 3. Beliau berkata:

فصناعة التفسير قد حازت الشرف من الجهات الثلاث:

  1. أما من جهة الموضوع فلأن موضوعه كلام الله تعالى الذي هو ينبوع كل حكمة ومعدن كل فضيلة فيه نبأ ما قبلكم وخبر ما بعدكم وحكم ما بينكم لا يخلق على كثرة الرد ولا تنقضي عجائبه .
  2. وأما من جهة الغرض فلأن الغرض منه هو الاعتصام بالعروة الوثقى والوصول إلى السعادة الحقيقية التي لا تفنى.
  3. وأما من جهة شدة الحاجة فلأن كل كمال ديني أو دنيوي عاجلي أو آجلي مفتقر إلى العلوم الشرعية والمعارف الدينية وهي متوقفة على العلم بكتاب الله تعالى.

[8] Mannâ’ Khalîl Al-Qathân, Mabâhits fi Ûlûmi Al-Qur’ân (Riyâdh: Maktabah Al-Ma’ârif,Cet. 3 tahun 2000 M) hal. 7.

[9] Khâlid ‘Abdurrahmân al-‘Ak, Usûlu at-Tafsir wa Qawâiduhu, (Beirut: Dâr an-Nufasâ’, Cet. 2, 1986) hal. 43.

[10] inilah kaidah dasar dalam  menafsirkan al-Qur’an, yaitu menafsirkan al-Qur’an dengan al-Qur’an, jika tafsirnya tidak ditemukan dalam al-Qur’an maka ditafsirkan dengan sunnah, jika tidak didapati dalam sunnah maka ditafsirkan dengan perkataan shahabat, jika tidak didapati dalam perkataan shahabat maka ditafsirkan dengan perkataan tabi’in. Sebagaimana dijelaskan oleh: Syaikhuilslam Ibnu Taimiyyah wafat 728 H -rahimahullah-, beliau berkata:

فإن قال قائل: فما أحسن طرق التفسير؟ فالجواب: أن أصح الطرق في ذلك:

أن يفسر القرآن بالقرآن، فما أجمل في مكان فإنه قد فسر في موضع آخر، وما اختصر من مكان فقد بسط في موضع آخر.

فإن أعياك ذلك فعليك بالسنة فإنها شارحة للقرآن وموضحة له.

“Jika ada seorang yang berkata: apakah metode yang paling baik dalam tafsir?

Jawabannya adalah: sesungguhnya metode yang paling shahih dalam tafsir adalah menafsirkan al-Qur’an dengan al-Qur’an, sesuatu yang umum pada suatu ayat biasanya ditafsirkan ditempat atau ayat lain. Jika tidak engkau temukan maka tafsirnya dengan hadits, sesungguhnya hadits itu pensyarah dan penjelaskan al-Qur’an.”

Beliau juga berkata:

وحينئذ إذا لم نجد التفسير في القرآن ولا في السنة رجعنا في ذلك إلى أقوال الصحابة فإنهم أدرى بذلك لما شاهدوه من القرآن والأحوال التي اختصوا بها؛ ولما لهم من الفهم التام والعلم الصحيح والعمل الصالح؛ لا سيما علماؤهم وكبراؤهم كالأئمة الأربعة الخلفاء الراشدين والأئمة المهديين، كعبد الله بن مسعود.

“Dan ketika kita tidak mendapatkan tafsirnya dalam al-Qur’an atau as-Sunnah maka kita merujuk kepada perkataan para shahabat, sesungguhnya mereka paling mengerti dengan tafsir karena mereka menyaksikan al-Qur’an dan kondisi-kondisi yang diperdebatkan, dan karena para shahabat memiliki pemahaman yang sempurna dan ilmu yang shahih serta amalan yang shalih terutama ulama dan pembesar mereka seperti empat imam khalifah rasyidin dan imam yang diberi petunjuk seperti Abdillah bin Mas’ud.”

Beliau juga berkata:

إذا لم تجد التفسير في القرآن ولا في السنة ولا وجدته عن الصحابة فقد رجع كثير من الأئمة في ذلك إلى أقوال التابعين؛ كمجاهد بن جبر فإنه كان آية في التفسير كما قال محمد بن إسحاق: حدثنا أبان بن صالح عن مجاهد قال: عرضت المصحف على ابن عباس ثلاث عرضات من فاتحته إلى خاتمته أوقفه عند كل آية منه وأسأله عنها.

“Jika tidak kau temukan tafsir didalam al-Qur’an dan tidak pula didalam as-Sunnah dan tidak pula kau dapati dalam perkataan shahabat maka para imam banyak merujuk kepada perkataan tabi’in, seperti Mujahid dia merupakan ayat dalam tafsir, sebagaimana yang dikatakan oleh Muhammad bin Ishaq: Aban bin Shalih menceritakan kepadaku dari Mujahid, beliau berkata: aku menyimakkan al-Qur’an kepada Ibnu ‘Abbas sebanyak tiga kali dari pembukaannya sampai penutupannya, aku berhenti pada setiap ayat untuk menanyakannya.”

Lihat syarahnya: Syaikh Muhammad bin Shâlih al-‘Utsaimîn wafat 2001M, Syarah Muqaddimah at-Tafsir, (Riyadh: Madâru al-Wathan, Cet. 1433 H) hal. 120-130.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here